Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Santo Paulus Hong Yong-ju

martir korea

Martir Korea - Petrus Hong Pyong-ju dan Paulus Hong Yong-ju (1801-1840) adalah kakak beradik. Mereka cucu dari Hong Nang-min yang menjadi martir pada tahun 1801 dan juga keponakan dari Protasius Hong yang menjadi martir pada tahun 1839. Mereka adalah keturunan dari keluarga terpandang dan tinggal di Sosan. Mereka mewarisi imannya dari orang tuanya yang memperbolehkan mereka untuk menjunjung tinggi agama Katolik serta berkontribusi besar untuk Gereja Katolik di Korea.


Keduanya adalah katekis ternama, dan mereka menunjukkan rasa antusias dan kesetiaan dalam memberikan arahan kepada para katekumen. Mereka mendedikasikan diri mereka sendiri untuk mengajar katekumen, merawat orang sakit dan melakukan kegiatan amal kasih lainnya. Oleh karena itu, Pastor Maubant dan Chastan memuji bakat dan semangat mereka dan memberikan tanggung jawab penting kepada mereka.

Mereka mempertaruhkan hidupnya untuk menyembunyikan para misionaris asing di rumah mereka selama penganiayaan tahun 1839. Pengkhianat Kim Yo-sang memasukkan mereka dalam daftar orang yang akan ditangkap.


Akhirnya, Hong bersaudara ditangkap. Para penangkap mereka memaksa mereka untuk mengungkapkan keberadaan teman-teman Katolik mereka dan menyangkal iman mereka, namun mereka tidak menyerah kepada tuntutan mereka. Mereka tidak memberitahukan lokasi teman-teman Katolik mereka. Mereka dibawa kepada kepala jaksa, yang kebetulan adalah salah seorang kerabat mereka. Dia tidak ingin secara langsung untuk menyiksa mereka, dan memerintahkan anak buahnya untuk menyiksa mereka dengan kejam untuk membuat mereka menyerah dari iman mereka. Para tahanan lainnya, perampok, dan pembunuh memukuli Petrus dan Paulus untuk jaksa. Namun demikian, Petrus dan Paulus tetap teguh dalam iman mereka.

Petrus dan Paulus dibawa ke Tangkogae dan dipenggal di sana. Petrus dipenggal pada tanggal 31 Januari 1840 bersama dengan lima orang Katolik lainnya, dan Paulus dipenggal pada tanggal 1 Februari 1840 bersama dengan dua orang Katolik lainnya. Petrus berusia 42 tahun dan Paulus berusia 39 tahun ketika mereka menjadi martir.

© Renungan Harian Katolik
Blogevan.com
Blogevan.com Download App di Play Store Klik Disini