Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tahukah kamu? Alasan Mengapa Perawat Terkadang Disebut 'Suster'

perawat, suster, rumah sakit
Sejak permulaannya, Gereja Katolik selalu menjadi landasan perkembangan masyarakat modern yang kita semua kenal dan kenal. Tahukah Anda bahwa Gereja Katolik juga menciptakan rumah sakit?

Pada akhir Abad Pertengahan, Gereja telah meletakkan fondasi perawatan kesehatan di seluruh Eropa, dengan ratusan rumah sakit menghiasi peta. Ordo religius khusus juga dibentuk dengan kharisma perawatan kesehatan bagi yang sakit dan sakit.

Wanita religius sangat berpengaruh dalam pengembangan sistem rumah sakit, karena banyak biarawati menyediakan layanan keperawatan di rumah sakit. (misalnya, Puteri Cinta Kasih Santo Vincent de Paul, Puteri Roh Kudus)

Seiring waktu, para biarawati memperluas jangkauan praktik mereka dan menjangkau daerah-daerah tanpa akses mudah ke perawatan kesehatan. Mereka akan memberikan perawatan komprehensif bagi orang sakit di perkebunan pelindung gereja, bertindak sebagai dokter, ahli bedah, dan apoteker.

Untuk peran penting Gereja - dan sister - dalam kebangkitan keperawatan, perawat masih disebut sister di beberapa bagian dunia. Misalnya, bahasa Jerman untuk perawat adalah krankenschwester, artinya saudara perempuan yang sakit. Dalam bahasa Rusia, perawat adalah медсестра, artinya saudara perempuan medis.

Di Spanyol, Irlandia, Italia, dan banyak negara Asia Selatan perawat disebut suster karena kebanyakan dari mereka sebenarnya adalah biarawati, sistem rumah sakit di sana umumnya masih berafiliasi dengan agama.

Banyak santo yang menjadi pelindung perawatan: Sainst Agatha, Alexius, Camillus dari Lellis, Catherine dari Alexandria, Catherine dari Siena, John of God, Margaret dari Antioch, dan Raphael the Archangel.


Download di Play Store ->> KLIK DISINI


X