Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bacaan Injil dan Renungan (Rabu, 23 Desember 2020)

Bacaan dan Renungan Harian Katolik Rabu 23 Desember 2020 Bacaan, Renungan Harian Katolik, Rabu 23 Desember 2020

Maleakhi 3:1-4;4:5-6

Beginilah firman Tuhan semesta alam, "Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku, supaya ia mempersiapkan jalan di hadapan-Ku! Dengan mendadak Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya! Malaikat Perjanjian yang kamu kehendaki itu, sungguh, Ia datang! Siapakah yang dapat tahan akan hari kedatangan-Nya? Siapakah yang dapat tetap berdiri apabila Ia menampakkan diri? Sebab Ia seperti api tukang pemurni logam dan seperti sabun tukang penatu. Ia akan duduk seperti orang yang memurnikan perak; dan Ia akan mentahirkan orang Lewi, menyucikan mereka seperti emas dan seperti perak, supaya mereka menjadi orang-orang yang mempersembahkan kurban yang benar kepada Tuhan. Maka persembahan Yehuda dan Yerusalem akan berkenan di hati Tuhan seperti pada hari-hari dahulu kala, dan seperti tahun-tahun yang sudah-sudah. Sesungguhnya, Aku akan mengutus nabi Elia kepadamu menjelang datangnya hari Tuhan yang besar dan dahsyat itu. Maka ia akan membuat hati bapa-bapa berbalik kepada anak-anaknya, dan hati anak-anak kepada bapanya, supaya jangan Aku datang memukul bumi sehingga musnah.
Demikianlah Sabda Tuhan

Mzm 25:4bc-5ab.8-9.10.14

Bangkitlah dan angkatlah mukamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.
*Beritahukanlah jalan-jalan-Mu kepadaku, ya Tuhan, tunjukkanlah lorong-lorong-Mu kepadaku. Bawalah aku berjalan dalam kebenaran-Mu dan ajarlah aku, sebab Engkaulah Allah yang menyelamatkan daku.
*Tuhan itu baik dan benar; sebab itu Ia menunjukkan jalan kepada orang yang sesat. Ia membimbing orang-orang yang rendah hati menurut hukum, dan mengajarkan jalan-Nya kepada orang-orang yang bersahaja.
*Segala jalan Tuhan adalah kasih setia dan kebenaran bagi orang yang berpegang pada perjanjian dan peringatan-peringatan-Nya.Tuhan bergaul karib dengan orang yang takwa pada-Nya, dan perjanjian-Nya ia beritahukan kepada mereka.

Bait Pengantar Injil

O Tuhan, Raja segala bangsa dan batu penjuru Gereja. datanglah, dan selamatkanlah umat-Mu

Baca Juga : Bacaan dan Renungan Audio Hari ini

Lukas 1:57-66

Genaplah bulannya bagi Elisabet untuk bersalin, dan ia melahirkan seorang anak laki-laki. Ketika para tetangga serta sanak saudaranya mendengar bahwa Tuhan telah menunjukkan rahmat-Nya yang begitu besar kepada Elisabet, bersukacitalah mereka bersama-sama dengan dia. Maka datanglah mereka pada hari yang kedelapan untuk menyunatkan anak itu, dan mereka hendak menamai dia Zakharia menurut nama bapanya. Tetapi Elisabet, ibunya, berkata, "Jangan, ia harus dinamai Yohanes!" Kata mereka kepadanya, "Tidak ada di antara sanak saudaramu yang bernama demikian." Lalu mereka memberi isyarat kepada bapanya untuk bertanya nama apa yang hendak diberikannya kepada anak itu. Zakharia meminta batu tulis, lalu menuliskan kata-kata ini: Namanya adalah Yohanes. Dan mereka pun heran semuanya. Seketika itu juga terbukalah mulut Zakharia, dan terlepaslah ikatan lidahnya, lalu ia berkata-kata dan memuji Allah. Maka ketakutanlah semua orang yang tinggal di sekitarnya, dan segala peristiwa itu menjadi buah tutur di seluruh pegunungan Yudea. Semua orang yang mendengarnya, merenungkannya dan berkata, "Menjadi apakah anak ini nanti?" Sebab tangan Tuhan menyertai dia.
Demikianlah Injil Tuhan

Renungan Harian Katolik

Hari ini, kita merayakan hari kelahiran hari kelahiran Santo Yohanes Pembaptis, kelahirannya ditandai dengan peristiwa yang heboh. Ia dilahirkan dari seorang ibu yang sudah lanjut usia, ayahnya Zakharia sempat bisu, serta reaksi orang orang sekitar tempat tinggal mereka yang juga heboh melalui ungkapan Injil : “menjadi buah tutur”. Santo Yohanes Pembaptis sejak lahir, masa hidupnya dan akhirnya kematiannya nanti juga ditandai dengan peristiwa besar. Yang menarik proses kelahirannya ditandai keheranan dan ketakutan orang orang atas karya Alah yang istimewa pada Yohanes Pembaptis, dan begitu juga proses kematian Yohanes Pembaptis nanti juga ditandai dengan keheranan dan ketakutan yaitu dari Herodes dan Herodias. Sedangkan sepanjang hidupnya, Yohanes dicatat oleh Santo Lukas “ Anak itu bertambah besar dan makin kuat rohnya, dan ia tinggal di padang gurun sampai hari ia harus menampakkan diri kepada Israel” (Luk I:80) Kita renungkan bahwa : seorang yang istimewa dan menjadi pilihan Allah ternyata justru harus menjalani kehidupan yang penuh doa dan matiraga dan bahkan kematian melalui kemartiran sepert Santo Yohanes Pembaptis. Hidup di padang gurun menunjuk cara hidup yang asketis atau matiraga yang ketat dan berat dan ini dijalani oleh Santo Yohanes Pembaptis dengan rela dan ikhlas karena ia tahu tujuan dan perutusan hidupnya : mempersiapkan dan merintis jalan Tuhan Yesus Kristus. Di kemudian hari Santo Yohanes Pembaptis menyampaikan seruan pertobatan, seperti yang kita dengar pada masa Advent, yakni meluruskan jalan bagi Tuhan, dengan ungkapan yang menarik, semua bukit (kesombongan) harus diratakan, Ini adalah spiritualitas kerendahan hati yang menjadi kekhasan Santo Yohanes Pembaptis. Dan jalan (menduakan Allah) yang berliku liku harus diluruskan (Luk 3:1-6)

Butir Renungan

Barangkali kita tidak seheboh Santo Yohanes Pembaptis sewaktu dilahirkan, Barangkali kita tidak perlu menempuh jalan hidup dipadang gurun seperti Santo Yohanes Pembaptis, Barangkali kita tidak perlu mengalami kemartiran seperti orang suci ini. Tetapi satu hal perlu kita hidupi dan jalani, kitapun diundang Tuhan untuk menjalani hidup doa dan mati raga yang kuat serta menjalani kemartiran melalui berbagai duka derita dan beban berat yang harus ditanggung justru karena kita mau setia dengan iman Kristiani , kita mau setia dengan panggilan kita, kita mau setia dengan perutusan hidup ini untuk dan bagi Tuhan Yesus Kristus. Setiap hari, setiap saat Allah telah berbuat baik kepada kita. menjadi tugas kita sekarang untuk bersyukur dan berterima kasih untuk apa yang telah kita peroleh itu. Bukan saja dengan perkataan, bukan saja dengan pujian, tetapi terlebih dengan perbuatan.

Doa Penutup

Ya Tuhan Yesus yang mahamulia, sama seperti Santo Yohanes Pembaptis, jadikanlah kami umat-Mu pewarta Sabda-Mu, Semoga lewat perkataan dan perbuatan kami yang baik, orang lain pun diselamatkan. Amin.

Admin
Admin Permudah akses Anda membaca dengan mendownload Aplikasi di Play Store. Klik Disini