Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bacaan Injil dan Renungan Katolik (Jumat, 19 Februari 2021)

Bacaan dan Renungan Harian Katolik Jumat 19 Februari 2021
Bacaan, Injil, Renungan, Katolik, Harian, Jumat, 19 Februari, 2021

Bacaan Pertama

Yesaya 58:1-9a

Beginilah firman Tuhan Allah, 'Serukanlah kuat-kuat, janganlah tahan-tahan! Nyaringkanlah suaramu bagaikan sangkakala, beritahukanlah kepada umat-Ku pelanggaran mereka, dan kepada kaum keturunan Yakub dosa mereka! Memang setiap hari mereka mencari Aku dan suka untuk mengenal segala jalan-Ku.

Seperti bangsa yang berlaku yang benar dan tidak meninggalkan hukum Allahnya mereka menanyai Aku tentang hukum-hukum yang benar.

Mereka suka mendekat menghadap Allah, dan bertanya, "Kami berpuasa, mengapa Engkau tidak memperhatikannya juga? Kami merendahkan diri, mengapa Engkau tidak mengindahkannya juga?" Camkanlah! Pada hari puasamu engkau masih tetap mengurus urusanmu, dan kamu mendesak-desak semua buruhmu.

Sesungguhnya, kamu berpuasa sambil berbantah dan berkelahi serta memukul dengan tinju dengan tidak semena-mena.

Dengan cara berpuasa seperti ini suaramu tidak akan didengar di tempat tinggi.

Inikah puasa yang Kukehendaki: mengadakan hari merendahkan diri? menundukkan kepala seperti gelagah? dan membentangkan kain karung serta abu sebagai lapik tidur? Itukah yang kausebutkan berpuasa, mengadakan hari yang berkenan pada Tuhan? Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki ialah: 

Engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman dan melepaskan tali-tali kuk; membagi-bagikan rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang miskin yang tak punya rumah, dan apabila engkau melihat orang telanjang, supaya engkau memberi dia pakaian, dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu sendiri! Pada waktu itulah terangmu akan merekah seperti fajar dan lukamu akan pulih dengan segera.

Kebenaran menjadi barisan depanmu dan kemuliaan Tuhan barisan belakangmu.

Pada waktu itulah engkau akan memanggil dan Tuhan akan menjawab, engkau akan berteriak minta tolong dan Ia akan berkata: Ini Aku!
Demikianlah Sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan

Mzm 51:3-4.5-6a.18-19

Hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

*Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, menurut besarnya rahmat-Mu hapuskanlah pelanggaranku Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku!

*Sebab aku sadar akan pelanggaranku, dosaku selalu terbayang di hadapanku Terhadap Engkau, terhadap Engkau sendirilah aku berdosa, yang jahat dalam pandangan-Mu kulakukan.

*Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur. Hati yang patah dan remuk tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil

Amsal 5:14

Carilah yang baik dan jangan yang jahat, supaya kamu hidup, dan Allah akan menyertai kamu.

Bacaan Injil Jumat 19 Februari 2021

Matius 9:14-15

Sekali peristiwa datanglah murid-murid Yohanes kepada Yesus dan berkata, "Mengapa kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi murid-murid-Mu tidak?" Jawab Yesus kepada mereka, "Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka? 

Tetapi waktunya akan datang mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa.
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan Katolik Jumat 19 Februari 2021

Berikut ini Renungan Harian Katolik Jumat 19 Februari 2021 :

Renungan Harian Katolik

Setiap agama memiliki tradisi puasa yang dikaitkan dengan soal makan dan minum.

Pertanyaannya, bagaimana kah berpuasa yang benar menurut ajaran Gereja Katolik? Apa alasan kita berpuasa dan berpantang? Bagi orang Katolik, puasa dan pantang adalah tanda pertobatan, ungkapan penyangkalan diri dan kehendak untuk mempersatukan pengorbanan kita dengan pengorbanan Yesus di kayu salib sebagai silih bagi dosa kita.

Dalam masa Pra Paskah, puasa, pantang dan doa disertai amal kasih.

Karena itu pantang dan puasa merupakan latihan rohani yang mendekatkan kita pada Tuhan dan sesama,dan bukan tujuan lain, seperti supaya tetap langsing, sakti, menghemat dan sebagainya.

Jika kita faham mengenai tujuan berpuasa, kita akan menjadi bijaksana dan tidak akan bertanya seperti murid murid Yohanes, "Mengapa kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi murid-murid-Mu tidak?".

latar belakang pertanyaan tersebut adalah aturan yang ketat tentang waktu puasa.

Dengan kata lain, pelaksanaan puasa harus lahir dari hati bukan dari aturan belaka.

Bagi Yesus, kesempatan ini adalah saat yang tepat untuk mengajar mereka mengenai puasa yang benar.

Puasa mestinya dilakukan karena kebutuhan misalnya masa perkabungan atau penantian.

Yesus menggambarkan masa perkabungan itu adalah saat mempelai diambil dari tengah tengah para sahabat.

Saat itulah mereka akan berpuasa, dan mempelai itu adalah Yesus Kristus.

Selagi Sang Mempelai bersama para murid-Nya, tentu mereka tidak berpuasa.

Butir Permenungan Jumat 19 Februari 2021

Kita perlu menyadari dan memahami bahwa puasa juga menyangkut soal menyelaraskan sikap dan kehendak kita dengan kehendak Allah sebagai mana ditegaskan Nabi Yesaya :” Berpuasa yang Kukehendaki ialah:

Engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman dan melepaskan tali-tali kuk; membagi-bagikan rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang miskin yang tak punya rumah, dan apabila engkau melihat orang telanjang, supaya engkau memberi dia pakaian, dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu sendiri! Mari kita melakukan puasa dan pantang yang dikehendaki Allah, dan bukan selera kita.

Doa Penutup

Ya Tuhan yang mahabaik, bimbinglah dan tuntunlah kami umat-Mu agar dapat melakukan puasa dan pantang sesuai dengan kehendak-Mu. Amin.

Demikianlah Bacaan Injil dan Renungan Harian Katolik Jumat 19 Februari 2021.

Admin
Admin Download Aplikasi di Play Store Klik Disini