Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Misa Kamis Putih: Homili Bapa Suci Paus fransiskus 1 April 2021

Kamis Putih, Homili Paus, Paus Fransiskus, Kamis 1 April 2021

Basilika Santo Petrus - Injil memberi kita perubahan perasaan pada orang-orang yang mendengarkan Tuhan. Perubahannya yang dramatis menunjukkan kepada kita betapa besar keterkaitan penganiayaan dan Salib dengan pewartaan Injil. Kekaguman yang dimunculkan oleh kata-kata kasih karunia yang keluar dari mulut Yesus tidak bertahan lama di benak orang Nazaret. Kalimat yang diucapkan seseorang dengan nada rendah: “Bukankah Ia ini anak Yusuf?” (lih Luk 4:22). Tanpa diketahui, ternyata kalimat itu “menjadi viral”. Dan semua orang pun berkata: “Bukankah Ia ini anak Yusuf?? ”.

Ini adalah salah satu frasa ambigu yang dijatuhkan begitu saja. Seseorang dapat menggunakannya untuk mengungkapkan dengan gembira: “Betapa indahnya bahwa salah satu yang berasal dari asal-usul yang sederhana ini berbicara dengan kuasa ini!”. Dan orang lain mungkin menggunakannya untuk berkata dengan nada mencemooh, “Dari mana asalnya? Kamu pikir kamu siapa?”. Jika kita perhatikan, ungkapan tersebut diulangi ketika para Rasul, pada hari Pentakosta, penuh dengan Roh Kudus, mulai memberitakan Injil. Seseorang berkata: “Bukankah mereka semua yang berkata-kata itu orang Galilea?” (Kisah 2:7). Dan sementara beberapa mengambil Firman, yang lain menganggapnya sebagai omong kosong.

Secara formal tampaknya sebuah pilihan dibiarkan terbuka tetapi, jika kita mempertimbangkan dampaknya, dalam konteks konkret itu, kata-kata ini mengandung benih kekerasan yang dilepaskan terhadap Yesus.

Ini adalah “frase penggerak”, [1] seperti ketika seseorang berkata: “Ini terlalu berlebihan!” lalu menyerang yang lain atau pergi.

Sang Guru, yang terkadang diam atau pergi ke daratan seberang, kali inipun tidak menyerah untuk menyahut, tetapi membuka tabir logika jahat yang tersembunyi dalam kedok gosip yang dangkal di desa itu. “Tentu kamu akan mengatakan pepatah ini kepada-Ku: Hai tabib, sembuhkanlah diri-Mu sendiri. Perbuatlah di sini juga, di tempat asal-Mu ini, segala yang kami dengar yang telah terjadi di Kapernaum!” (Luk 4:23). “Sembuhkanlah diri-Mu…”.

“Selamatkan diri-Mu sendiri”. Inilah racunnya! Ini adalah kalimat yang sama yang akan mengikuti Tuhan sampai ke kayu Salib: “Orang lain Ia selamatkan, biarlah sekarang Ia menyelamatkan diri-Nya sendiri” (Luk 23:35); “Dan selamatkan kami juga”, ujar salah satu dari dua perampok setelahnya (lih. Ay 39).

Tuhan, seperti biasa, tidak berdialog dengan roh jahat, Dia hanya menanggapi dengan Kitab Suci. Bahkan nabi Elia dan Elisa tidak diterima oleh rekan mereka dan sebaliknya mereka diterima oleh seorang janda Fenisia dan penderita kusta Syria: dua orang asing, dua orang dari keyakinan lain. Fakta-fakta mencapai sasaran dan memprovokasi dampak yang telah dinubuatkan oleh Simeon, lelaki tua karismatik itu: bahwa Yesus akan menjadi “tanda yang menimbulkan perbantahan” (kontradiksi) (Semen antilegomenon) (Luk 2:34). [2]

Sabda Yesus memiliki kuasa untuk mengeluarkan apa yang ada di dalam hatinya, yang biasanya merupakan campuran, seperti gandum dan lalang. Dan ini menyebabkan peperangan spiritual. Melihat sikap belas kasih Tuhan yang berkelimpahan dan mendengarkan sabda bahagia-Nya dan “celakalah kamu!” Injil, seseorang menemukan dirinya berkewajiban untuk membedakan dan memilih. Dalam hal ini, kata-katanya tidak diterima dan ini menyebabkan sekelompok orang yang diliputi amarah mencoba untuk mengambil nyawanya. Tetapi itu belum “waktunya” dan Tuhan, Injil mengatakan kepada kita, “Tetapi Ia berjalan lewat dari tengah-tengah mereka, lalu pergi” (Luk 4:30).

Ini bukan waktunya, tetapi cepatnya kemarahan dan keganasan yang dilepaskan, yang mampu membunuh Tuhan pada saat itu juga, menunjukkan kepada kita bahwa itu selalu soal waktu. Dan inilah yang ingin saya bagikan dengan Anda hari ini, para imam yang terkasih: bahwa saat pewartaan yang menggembirakan dan saat penganiayaan dan Salib berjalan bersamaan.

Pewartaan Injil selalu dikaitkan dengan dekapan Kayu Salib. Cahaya lembut Firman menghasilkan kejelasan dalam hati yang bersedia menerimanya dan kegelisahan serta penolakan terjadi pada mereka yang tidak. Kita melihat ini terus-menerus dalam Injil.

Benih yang baik yang ditabur di ladang menghasilkan buah – seratus, enam puluh, tiga puluh dari satu – tetapi itu juga membangkitkan kecemburuan musuh yang secara obsesif mulai menabur lalang pada malam hari (lih. Mat 13: 24-30.36-43).

Kelembutan dari seorang bapa yang penuh belas kasih sangat menarik anak yang hilang untuk kembali ke rumah, tetapi itu juga membangkitkan kemarahan dan kebencian dari anak sulungnya (lih. Luk 15: 11-32).

Kemurahan hati pemilik kebun anggur adalah alasan untuk berterima kasih kepada para pekerja pada jam-jam terakhir, tetapi juga alasan untuk komentar-komentar kasar bagi yang pertama, yang merasa tersinggung karena pemiliknya bekehendak baik (bdk. Mat 20: 1- 16).

Kedekatan Yesus yang pergi makan dengan orang-orang berdosa memenangkan hati seperti yang dilakukan Zakheus, Matius, wanita Samaria…, tetapi itu juga menimbulkan perasaan jijik pada mereka yang percaya diri merekalah yang benar.

Kemurahan hati tuan yang mengirim putranya berpikir bahwa dia akan dihormati oleh para penggarap, namun justru melepaskan keganasan di dalam diri mereka melampaui semua ukuran: kita dihadapkan pada misteri kejahatan, yang mengarah pada pembunuhan kepada yang Benar (lih. Mat 21: 33-46).

Semua ini, para saudara imam yang terkasih, menunjukkan kepada kita bahwa pewartaan Kabar Baik secara misterius terkait dengan penganiayaan dan dengan Salib.

Santo Ignatius dari Loyola, dalam kontemplasi Kelahiran – ijinkan saya kembali kepada keluarga ini -, dalam kontemplasi Kelahiran itu, mengungkapkan kebenaran evangelis ini ketika dia membuat kita mengamati dan mempertimbangkan apa yang dilakukan Santo Yusuf dan Bunda Maria: “Misalnya , mereka berjalan dan memberikan diri mereka sendiri untuk melakukannya sehingga Tuhan lahir dalam kemiskinan yang ekstrim dan, setelah menderita begitu banyak kelaparan dan kehausan, panas dan dingin, hinaan dan kemarahan, dan pada akhirnya mati di kayu salib. Dan kemudian bagiku ini semua pada saatnya kemudian – ujar Ignatius -, menjadi sebuah permenungan, yang darinya dapat dinarik beberapa buah spiritual “(Latihan Spiritual, 116). Sukacita kelahiran Tuhan, rasa sakit di kayu Salib, penganiayaan.

Baca Juga Renungan Harian Katolik Tri Hari Suci Tahun 2021

  1. Renungan Harian Katolik Kamis Putih 1 April 2021
  2. Renungan Harian Katolik Jumat Agung 2 April 2021
  3. Renungan Harian Katolik Sabtu Suci 3 April 2021

Refleksi apa yang dapat kita lakukan untuk mendapatkan keuntungan bagi kehidupan imamat kita dengan merenungkan kehadiran Salib sebelum waktunya – kesalahpahaman, penolakan, penganiayaan – di awal dan di jantung khotbah evangelis?

Dua refleksi muncul di benak Anda.

Yang pertama: tidak mengherankan untuk dicatat bahwa Salib hadir dalam hidup Tuhan pada awal pelayanan-Nya dan bahkan sebelum kelahiran-Nya. Itu sudah ada dalam kegelisahan pertama Maria sebelum pengumuman Malaikat; dia mengalami susah tidur ketika dia merasa berkewajiban untuk meninggalkan pertunangannya; kegelisahan itu hadir pula dalam penganiayaan oleh Herodes dan dalam kesulitan yang diderita oleh Keluarga Kudus, serupa dengan banyak keluarga yang harus pergi ke pengasingan dari negara mereka sendiri.

Realitas ini membuka kita pada misteri Salib yang hidup “dari masa sebelumnya”. Itu membuat kita memahami bahwa Salib bukanlah fakta a posteriori, fakta sesekali, yang dihasilkan oleh konjungtur dalam kehidupan Tuhan. Memang benar bahwa semua penyalib dalam sejarah membuat Salib tampak seolah-olah itu adalah kerusakan tambahan, tetapi tidak demikian: Salib tidak bergantung pada keadaan. Salib besar umat manusia dan yang kecil – bisa dikatakan – salib kita, masing-masing dari kita tidak bergantung pada keadaan.

Mengapa Tuhan memeluk Salib dengan segenap integritasnya? Mengapa Yesus menerima seluruh penderitaan itu? Dia telah menerima pengkhianatan dan pengabaian kawan-kawannya sejak perjamuan terakhir, dia menerima penahanan ilegal, keputusan singkat, hukuman yang tidak proporsional, kebencian yang tidak masuk akal dari tamparan dan peludahan yang serampangan… Jika keadaan menentukan kekuatan penyelamatan Salib , Tuhan tidak akan menerima segalanya. Tetapi ketika waktunya tiba, Dia memeluk seluruh Salib itu. Karena di Salib tidak ada ambiguitas! Salib tidak dinegosiasikan.

Refleksi kedua adalah sebagai berikut. Benar bahwa ada sesuatu dari Salib yang merupakan bagian integral dari kondisi manusiawi kita, dari batasan dan kerapuhan. Tetapi benar juga bahwa ada sesuatu dari apa yang terjadi di Salib yang tidak melekat pada kerapuhan kita, tetapi adalah gigitan ular, yang melihat salib tanpa senjata, menggigitnya dan mencoba meracuni dan mendiskreditkan semua karyanya. Gigitan yang berusaha membuat skandal – ini adalah era skandal – gigitan yang berusaha melumpuhkan dan membuat setiap layanan dan pengorbanan cinta untuk orang lain menjadi steril dan tidak berarti. Itu adalah racun si jahat yang terus bersikeras: selamatkan dirimu.

Dan dalam gigitan yang kejam dan menyakitkan ini, yang mengklaim sebagai makhluk fana, kemenangan Tuhan muncul di akhir. St. Maximus sang Pengaku menunjukkan kepada kita bahwa dengan Yesus yang disalibkan, hal-hal menjadi berbalik: dengan menggigit kedagingan Tuhan, iblis tidak dia meracuninya – namun di dalam dirinya dia hanya menemukan kelembutan dan ketaatan yang tak terbatas pada kehendak Bapa – tetapi, sebaliknya, bersatu dengan paku Salib dia menelan Daging Tuhan, yang merupakan racun baginya dan menjadi penawar bagi kita, yang menetralkan kekuatan si jahat. [3]

Inilah rahmat-Nya. Marilah kita memohon rahmat Tuhan untuk dapat mengambil hal positif dari ajaran-ajaran ini: ada Salib dalam pemberitaan Injil, itu benar, tetapi itu adalah Salib yang menyelamatkan. Ditenangkan dengan Darah Yesus, itu adalah Salib dengan kuasa kemenangan Kristus yang mengalahkan kejahatan, yang membebaskan kita dari yang jahat. Merangkulnya bersama Yesus dan seperti Dia, sudah “dari sebelum” pergi berkhotbah, memungkinkan kita untuk membedakan dan menolak racun dari skandal yang dengannya iblis akan mencoba meracuni kita ketika tiba-tiba sebuah salib tiba dalam hidup kita.

“Tetapi kita bukanlah orang-orang yang mengundurkan diri dan binasa (hypostoles)” (Ibr 10:39) kata penulis Surat Ibrani. “Tetapi kita bukanlah orang-orang yang mengundurkan diri dan binasa”, adalah nasihat yang dia berikan kepada kita: kita tidak tersinggung, karena Yesus pun tidak tersinggung dengan melihat bahwa kabar baik keselamatannya kepada orang miskin tidak terdengar murni, tetapi di tengah-tengah dari jeritan dan ancaman dari mereka yang tidak ingin mendengar Firman-Nya atau ingin mereduksinya menjadi legalisme.

Kita tidak tersinggung karena Yesus tidak tersinggung dengan harus menyembuhkan orang sakit dan tahanan bebas di tengah diskusi moralistik, legalistik, ulama dan kontroversi yang Dia bangkitkan setiap kali Dia berbuat baik.

Kita tidak tersinggung karena Yesus tidak tersinggung dengan harus memberikan penglihatan kepada orang buta di tengah-tengah orang yang memejamkan mata agar tidak melihat atau melihat ke arah lain.

Kita tidak tersinggung karena Yesus tidak tersinggung bahwa pemberitaan-Nya tentang tahun rahmat Tuhan – tahun yang merupakan seluruh sejarah – menyebabkan skandal publik yang saat ini hampir tidak menempati halaman ketiga dari sebuah surat kabar.

Dan kita pun tidak tersinggung karena pewartaan Injil tidak menerima keampuhannya dari kata-kata kita yang fasih, tetapi dari kuasa Salib (lih. 1 Kor 1:17).

Dari cara kita merangkul Salib memberitakan Injil – dengan perbuatan dan, jika perlu, dengan kata-kata – dua hal terwujud: bahwa penderitaan yang disebabkan oleh Injil bagi kita bukanlah milik kita, tetapi “penderitaan Kristus di dalam kita” (2 Kor 1,5) dan bahwa “kita tidak memberitakan diri kita sendiri, tetapi Kristus Yesus Tuhan” dan kita adalah “hamba karena Yesus” (2 Kor 4: 5).

Saya ingin menutup dengan sebuah kenangan. Suatu ketika, di saat yang sangat kelam dalam hidup saya, saya meminta rahmat Tuhan, yang akan membebaskan saya dari situasi yang sulit dan sulit. Momen yang kelam. Saya pergi untuk mengkhotbahkan Latihan Spiritual kepada beberapa religius dan pada hari terakhir, seperti kebiasaan pada saat itu, mereka pergi mengaku dosa. Seorang biarawati yang sangat tua datang, dengan mata jernih, sangat cerah. Dia adalah seorang kekasih Tuhan. Kemudian saya merasakan keinginan untuk memintanya berdoa untuk saya dan saya berkata kepadanya: “Saudari, sebagai penebusan dosa, berdoalah kamu untuk saya, karena saya membutuhkan anugerah. Mintalah Tuhan untuk itu. Dan jika Anda meminta Tuhan untuk itu, dia akan memberikannya kepada saya dengan pasti ”. Dia diam, dia menunggu lama, seolah-olah berdoa, lalu dia menatapku dan berkata: “Pasti Tuhan akan memberimu rahmat, tapi jangan salah: Dia akan memberikannya dengan cara ilahi”. Hal ini membuat saya sangat bahagiag: merasa bahwa Tuhan selalu memberi kita apa yang kita minta, tetapi Dia melakukannya dengan cara ilahi. Cara ini menyiratkan salib. Bukan karena masokisme, tapi karena cinta, karena cinta sampai akhir. [4]

[1] Seperti yang ditunjukkan oleh seorang guru spiritual, Pastor Claude Judde; salah satu frasa yang menyertai keputusan kita dan berisi “kata terakhir”, frasa yang mengarah pada keputusan dan menggerakkan seseorang atau kelompok untuk bertindak. Lihat C. Judde, Œuvres spirituaelles II, 1883, Instruction sur la connaissance de soi même, 313-319, en M.Á. FLOWERY, Buscar y hallar la voluntad de Dios, Bs. Sebagai., Paulinas, 2000, 248ss.

[2] “Antilegomenon” berarti bahwa itu akan diucapkan terhadapnya, bahwa beberapa akan berbicara dengan baik dan yang lainnya dengan buruk.

[3] Bdk. Centuria 1, 8-13.

[4] Bdk. Homili pada Misa di St. Martha, 29 Mei 2013.

01 April 2021 Chrism Mass Pope Francis

St. Peter’s Basilica - Chrism Mass celebrated by Pope Francis


Download di Play Store ->> KLIK DISINI


X