Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Santo Adelbertus dari Praha

Perayaan : 23 April
Santo Adelbertus dari Praha,law firm,car donate,car donation,Personal Injury,Medical Malpractice,Criminal Law,DUI,Family Law,Bankruptcy,Business Law,Consumer Law,Employment Law,Estate Planning,Foreclosure Defense,Immigration Law,Intellectual Property,Nursing Home Abuse,Probate,Products Liability,Real Estate Law,Tax Law,Traffic Tickets,Workers Compensation

Menjadi Uskup

Santo Adelbertus dari Praha lahir sekitar tahun 956 dalam sebuah keluarga bangsawan Bohemia yang kaya raya namun saleh. Nama aslinya adalah Voytech (Wojciech). Saat ia menerima sakramen penguatan (krisma); ia memilih untuk menggunakan nama Adelbertus sebagai penghormatan kepada gurunya yang sekaligus bapa rohaninya : Santo Adelbertus dari Magdeburg; seorang yang telah menyembuhkannya dari sakit, mentobatkannya dan mendidiknya dengan penuh cinta kasih.

Ketika bapa rohaninya itu meninggal pada tahun 981; Adelbertus memutuskan untuk kembali ke Bohemia. Disana Uskup Deitmar di Praha kemudian mentahbiskannya menjadi seorang imam. Adelbertus kemudian berkarya beberapa tahun bekerja membantu sang uskup. Ketika Uskup Deitmar meninggal dunia Adelbertus yang saat itu masih sangat muda terpilih untuk menggantikannya.

Walau telah menjadi seorang uskup namun Adelbertus tetap menjalani pola hidup asketis layaknya seorang pertapa. Ia tidur di lantai dan tetap berpuasa secara teratur. Ia berkhotbah hampir setiap hari, dan selalu menyempatkan diri untuk mengunjungi umatnya teristimewa bagi mereka yang tinggal dilingkungan kumuh dan yang berada dalam penjara. Sebagai Uskup ia mengambil langkah tegas untuk mereformasi keuangan keuskupannya. Ia memangkas semua pengeluaran untuk dirinya sendiri dan hanya menyisakan sebagian kecil dari anggaran untuk biaya makan dan minum uskup.

Uskup Adelbertus sangat tegas dalam menghadapi ketidak-adilan dan kesewenang-wenangan dari sekelompok orang yang memiliki kekuasaan. Ketika usahanya untuk menciptakan pembaharuan dalam kehidupan bagi rohani para rohaniwan dan bagi kaum awam mendapatkan perlawanan, Adelbertus tanpa ragu menanggalkan jabatannya sebagai Uskup pada tahun 990 dan pergi ke Roma.

Baca Juga :
  1. Santo Hilarius dari Poitiers
  2. Santo Paus Gaius dan Santo Paus Soter
  3. Santa Hyacintha Mariscotti

Meminta Pensiun Sebagai Uskup

Namun ia kemudian di panggil pulang kembali ke Praha. Tak lama menjalankan kembali tugas pengembalaannya; Adelbertus kembali mendapat perlawanan ketika ia dengan sangat tegas dan tanpa ragu-ragu mengekskomunikasikan sekelompok bangsawan yang sangat berkuasa yang bertanggung-jawab atas pembunuhan seorang puteri bangsawan yang kedapatan berzinah. Ketegasannya ini membuat sekali lagi Adelbertus harus meninggalkan kota Praha dan pergi ke Roma. Disana ia meminta ijin pada Paus Yohanes XV untuk pensiun sebagai uskup. Bapa Paus mengijinkannya; dan Adelbertus lalu memilih untuk tinggal dalam sebuah biara Benediktin di kota Roma. Dalam biara, mantan uskup ini menjalani hidup membiara yang sederhana seperti para rahib yang lain. Ia dengan sungguh-sungguh dan penuh tanggung jawab menjalankan semua tugas yang diberikan kepadanya; yaitu sebagai seorang tukang sapu dan tukang cuci piring.

Baca Juga :
  1. Santo Yohanes dari Mesir
  2. Santo Nuno de Santa Maria Álvares Pereira
  3. Beata Christina Ciccarelli

Menjadi Misionaris Ke Hungaria

Lima tahun setelah kepergian Adelbertus, Uskup Agung Mentz - yang telah ditahbiskan sebagai uskup - meminta Paus untuk mengirim Adelbertus kembali ke Keuskupan Praha. Paus Yohanes melakukannya, tapi dengan memberi kebebasan bagi Adelbertus bahwa ia dapat meninggalkan keuskupannya sewaktu-waktu jika keselamatannya terancam. Dengan patuh Adelbertus kembali memakai jubah uskup dan pulang ke Praha.

Ketika mantan uskup mereka kembali, penduduk Praha menyambutnya dengan hangat dan berjanji untuk mengubah cara mereka. Sayangnya, bagaimanapun, janji ini terbukti palsu. Sebuah persekongkolan dibangkitkan untuk melawannya hingga sesuai dengan ketentuan Paus, Adelbertus meninggalkan Keuskupan Praha dan menjadi misionaris ke Hungaria.

Baca Juga :
  1. Santo Deogratias
  2. Santa Irene dari Roma
  3. Santo Tutilo

Menjadi Misionaris Ke Polandia

Di Hungaria Adelbertus menobatkan dan menuntun banyak orang untuk mengenal iman Kristiani. Termasuk di antaranya adalah Raja Stefanus I (yang kelak dikanonisasi sebagai Santo Stefanus dari Hungaria). Dari Hungaria Adelbertus kembali ke Roma. Tapi Paus Gregorius V kemudian memerintahkan Adelbertus untuk kembali dan melanjutkan tugasnya sebagai Uskup Praha. Dan Sekali lagi Adelbertus kembali ke Praha.

Kali ini warga Praha dengan dipelopori oleh para bangsawan jahat; kembali menentang Adelbertus secara terbuka. Seorang pangeran bernama Boleslaus kemudian membunuh beberapa kerabat Uskup Adelbertus dan membakar rumah-rumah mereka, sebagai peringatan bagi Adelbertus bahwa kehadirannya di Praha tidak mereka inginkan. Demi keselamatan orang-orang yang dicintainya; dengan sedih Adelbertus memutuskan untuk pergi dari Praha dan menjadi misionaris bagi suku-suku pagan yang belum mengenal Kristus di pedalaman Polandia di bagian Timur Laut Jerman.

Di kedua daerah itu Adelbertus berhasil membawa banyak orang kepada Kristus. Kesuksesannya ini membuat para iman pagan menjadi sangat marah. Apalagi saat Adelbertus secara terbuka mengecam ritual pagan mereka yang menggunakan korban manusia.

Baca Juga :
  1. Santo Anastasius dari Persia
  2. Santo Yohanes Yosef dari Salib
  3. Santo Yohanes Penderma

Wafat Sebagai Martir

Suatu malam saat Adelbertus sedang tidur; seorang imam pagan bersama enam orang rekannya datang dan menangkap Adelbertus. Mereka membawa dan mengikatnya pada sebuah pohon lalu mengaiayanya sampai pagi. “Bukankan kau selalu mengatakan bahwa dirimu menginginkan untuk mati bagi Kristusmu itu..?? ..” Iman pagan itu mengejeknya. “Ambillah nyawaku..” Jawab Adelbertus dengan tenang. “Dan semoga Kristus mengampuni nyawamu.....”

Imam pagan itu lalu menusuk dada Adelbertus dengan tombak. Enam orang rekannya juga ikut menikam tubuh Adelbertus sampai ia tewas dengan luka mengaga disekujur tubuhnya. Jenazahnya lalu ditinggalkan begitu saja.

Seorang pangeran Polandia kemudian datang dan menebus Jenazah Uskup Adelbertus dari tangan orang-orang kafir itu dengan beberapa batang emas. Jenazah martir ini lalu dibawa dan dimakamkan dengan layak. Saat ini Makam Santo Adelbertus berada di Cathedral Basilica of the Assumption of the Blessed Virgin Mary and St. Adalbert – di kota Gniezno Polandia.

© Renungan Katolik Hari ini


Download di Play Store ->> KLIK DISINI