Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Santo Petrus Armengol

Perayaan : 27 April
Santo Petrus Armengol,law firm,car donate,car donation,Personal Injury,Medical Malpractice,Criminal Law,DUI,Family Law,Bankruptcy,Business Law,Consumer Law,Employment Law,Estate Planning,Foreclosure Defense,Immigration Law,Intellectual Property,Nursing Home Abuse,Probate,Products Liability,Real Estate Law,Tax Law,Traffic Tickets,Workers Compensation

Remaja yang Nakal

Petrus Armengol (Pedro Armengol) adalah seorang Santo dari Ordo Mercedarians (Latin : Ordo Beatae Mariae de Mercede redemptionis captivorum, Inggris : Order of Our Lady of Mercy and the Redemption of the Captives).

Ia lahir dari keluarga bangsawan Spanyol di abad ke-13, dan dibesarkan dalam tradisi katholik yang kuat. Namun saat remaja, Petrus muda jatuh ke pergaulan yang salah, yang membuatnya menjadi seorang yang suka membangkang. Sikapnya ini akhirnya membuat ia lari dari rumah untuk hidup dijalanan.

Hidup yang keras dijalanan membuat Petrus banyak terlibat dalam tindakan kriminal. Remaja ini kemudian menjadi sangat terkenal kerena menjadi gembong perampok yang diburu oleh aparat keamanan. Sepak terjang Petrus dan geng banditnya semakin meresahkan, hingga pada tahun 1258 Raja James I (Jaume el Conqueridor) harus mengirim pasukan yang terdiri dari para ksatria untuk menangkapnya. Salah seorang kapten dari pasukan ini adalah Arnaldo Armengol, ayah Petus sendiri. Ketika mereka bertemu, terjadilah pertarungan pedang yang sengit antara ayah dan anak. Namun Petrus akhirnya membuang pedangnya dan menyerahkan diri.

Baca Juga :
  1. Santo Paschasius Radbertus
  2. Santo Markus
  3. Santo Fidelis dari Sigmaringen

Karya dan Mukjizat

Karena kedudukan ayahnya, Petrus terhindar dari hukuman berat. Dihadapan pengadilan ia menyatakan penyesalan dan pertobatannya. Untuk menebus semua kesalahannya ia berencana untuk meninggalkan kehidupan duniawi dan masuk biara. Petrus kemudian dibebaskan dari semua hukumannya dan ia kemudian masuk biara Ordo Mercedarian sebagai seorang Bruder.

Bruder Petrus, begitu ia kini dipanggil, segera menunjukkan dirinya sebagai seorang biarawan yang saleh dan berbudi luhur, memiliki iman yang kuat serta pikiran yang cerdas. Juga karena dulu ia pernah berurusan dengan orang-orang muslim Moor, maka para atasannya dalam biara memilihnya memimpin misi membawa uang tebusan bagi orang Kristen yang menjadi tawanan bangsa muslim Moor.

Misi pertamanya sukses. Ia dan rekan-rekan biaranya berhasil membawa pulang para tawanan kristen dari penjara bangsa Moor. Pada misi kedua di tahun 1266, orang-orang Moor meminta jumlah uang tebusan yang lebih besar dari kesepakan mereka sebelumnya. Karena itu Bruder Petrus merelakan dirinya untuk ditawan oleh kaum Moor, sebagai ganti bagi pembebasan beberapa orang Kristen yang sudah tidak berdaya karena berbagai siksaan dalam penjara dan berada dalam bahaya kemurtadan.

Rekan Bruder Petrus, Bruder Guillermo, diminta pulang untuk mengambil lagi sejumlah uang tebusan bagi kebebasan Bruder Petrus. Pada hari yang ditentukan, bruder Guilermo belum juga datang, sehingga Bruder Petrus pun digantung oleh para Moor. Guillermo baru tiba sehari setelah penggantungan berlangsung. Secara ajaib, Bruder Petrus ditemukan masih hidup meskipun telah sehari dihukum gantung. Bunda Maria sebagai Pelindung dari Ordo mereka, telah menyelamatkan hidup para pelayannya. Karena mujizat inilah, ia sering digambarkan sedang terikat ditiang gantungan dengan kedua kaki disanggah oleh para malaikat.

Bruder Petrus lalu dilepaskan dari tiang gantungan dan kembali bersama Bruder Guillermo ke Spanyol, dimana ia disambut sebagai seorang martir hidup. Penggantungan dialaminya telah membuat tulang lehernya bengkok permanen, tetapi tidak mencegahnya untuk hidup selama 40 tahun lagi.

Baca Juga :
  1. Santa Fransiska dari Roma
  2. Santa Apolonia dari Alexandria
  3. Santo Gerlakus

Tutup Usia

Bruder Petrus Armengol kemudian menjalani hidupnya seorang pertapa di biara Santa Maria dels Prats, sampai saat ia tutup usia pada tahun 1304.

© Renungan Katolik Hari ini

Renungan Harian Katolik