Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Beata Maria Francesca Rubatto

Perayaan : 6 Agustus

Beata Maria Francesca Rubatto adalah Pendiri Konggregasi Suster Kapusin Bunda Rubatto. Nama babtisnya adalah Anna Maria Rubatto. Ia kehilangan ayahnya pada saat ia baru berusia empat tahun. Saat remaja ia pernah dilamar oleh seorang notaris, tetapi ia menolak karena tidak ingin menikah dan bernazar untuk mempersembahkan hidupnya bagi Tuhan.

Beata Maria Francesca Rubatto, Maria Francesca Rubatto

Ibunya meninggal ketika Maria berusia 19 tahun, dan ia pindah ke kota Turin dimana dia bertemu dan bersahabat dengan Marianna Scoffone, seorang wanita bangsawan Italia yang saleh; yang mendukungnya untuk aktif dalam berbagai kegiatan di paroki, mengajarkan Katekismus pada anak-anak, mengunjungi orang sakit di rumah sakit, dan menolong orang miskin dan mereka yang terabaikan. Marianna Scoffone meninggal pada tahun 1882.

Suatu pagi setelah selesai Misa di sebuah gereja biara kapusin di Loano, sebuah batu bangunan jatuh dari sebuah biara yang sedang direnovasi, menimpa kepala seorang pekerja. Anna Maria membersihkan luka dan memberikan pemuda itu uang secukupnya agar ia dapat hidup sampai ia sembuh. Bangunan yang sedang diperbaiki tersebut adalah sebuah biara untuk sebuah komunitas biarawati. Dan saat itu para suster sedang mencariseorang pemimpin spiritual bagi komunitas mereka. Ketika mereka mendengar tentang kecelakaan tersebut, mereka menganggapnya sebagai sebuah tanda bahwa Anna Maria adalah pemimpin yang sedang mereka cari.

Seorang Imam kapusin, pater Angelico Martini, berhasil meyakinkan Anna Maria untuk ikut bergabung dengan komunitas biarawati tersebut, namun butuh waktu setahun bagi Anna Maria untuk bergabung dengan mereka. Dia mengambil nama Suster Maria Francesca de Jesus, dan atas perintah dari Uskup Filippo Allegro, Suster Maria Francesca diangkat menjadi Superior yang pertama. Jadi terbentuklah Konggregasi Suster kapusin Bunda Rubatto.

Pada tahun 1892 Suster Maria dan beberapa suster pergi sebagai misionaris ke Montevideo, dan menyebarkan karya kerasulan mereka di Uruguay dan Argentina. Ibu Maria menyeberang ke Amerika tujuh kali, dan diminta untuk memulai karya misi bersama para biarawan kapusin dari Milan di pedalaman Brasil. Suster Maria bersama enam orang suster tinggal di sana selama tiga bulan, lalu ia kembali ke Italia. Delapan belas bulan kemudian, pada 13 Maret 1901 para Suster, para Imam Kapusin dan banyak umat beriman menjadi martir di sana.

Pada tahun 1902, Suster Maria Francesca kembali ke Amerika. Ia berkarya disana sampai pada hari kematiannya pada tahun 1904.

© Renungan Harian Katolik
Renungan Harian Katolik
Renungan Harian Katolik Renungan Harian Katolik, Renungan Katolik Hari ini, Renungan Harian Hari ini, Renungan Bacaan Injil Hari ini, Renungan Pagi Katolik, Bacaan Injil Hari ini, Bacaan Injil Katolik Hari ini, Bacaan Liturgi Katolik Hari ini, Bacaan Harian Katolik, Bacaan Liturgi Harian Katolik, Injil Hari ini.

Daftar Bacaan Liturgi dan Renungan Harian Katolik Bulan September 2021 ->> Klik Disini




Download di Play Store ->> KLIK DISINI