Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Beato Bernardus Peroni

Perayaan : 22 Agustus

Beato Bernadus Peroni (Bernardus dari Offida) lahir pada tanggal 7 November 1604 di Appignano Marche Italia. Ia adalah anak ketiga dari delapan bersaudara petani Domenico Peroni dan isterinya Elisabetta Puccio. Saat dibabtis ia diberi nama sesuai nama ayahnya "Domenico Francesco Peroni". Sejak kecil ia telah menunjukkan sikap yang “berbeda” dari para saudaranya. Ia lebih pendiam, lebih penurut dan lebih saleh. Ibunya sering menjadikan Domenico sebagai contoh bagi anak-anaknya yang lain.

Beato Bernardus Peroni

Domenico masuk biara Kapusin di Corinaldi pada 1626 ketika ia berusia dua puluh dua tahun. Ia mengucapkan kaul sebagai seorang bruder dan mengambil nama biara Bernadus. Selama tujuh tahun, Bernadus bekerja di dapur di bawah bimbingan bruder Maximus, yang sebenarnya lebih merupakan seorang pembimbing rohani yang baik baginya daripada seorang tukang masak. Iman Bernardus dalam panggilan dan hidup religiusnya semakin mendalam tahun demi tahun. Bernardus kerap menenggelamkan diri dengan membaca Kitab Suci memiliki devosi yang mendalam terhadap sakramen Maha Kudus. Ia sering menghabiskan banyak waktunya tenggelam dalam adorasi di depan Sakramen Maha Kudus.

Iman Bernardus dianugerahi balasan dengan anugerah-anugerah rohani, tidak hanya bagi dirinya sendiri, tetapi juga bagi banyak orang lain. Pada banyak kesempatan, para saudaranya menyaksikan Bernardus yang sedang tenggelam dalam doa, terangkat dari lantai dengan wajah yang bercahaya seperti matahari (Levitasi). Banyak ahli teologi Kapusin datang kepadanya untuk mencari pemecahan atas masalah-masalah yang rumit. Berkat Bernardus juga, empat orang anak dibangkitkan kembali dari kematian. Dan sekali peristiwa, ketika jalan samasekali tertutup oleh salju, makanan pun dikirim ke biara berkat doa-doa tekun dan membara dari Bernardus.

Bruder Bernardus berpuasa nyaris terus menerus. Pada usia 72 tahun, Bernardus menerima stigmata. Selama sisa duapuluh tahun umurnya, dia berdiri laksana seorang raksasa di hadapan dunia, dengan Ketopong Suci penderitaan Kristus, memberi kesaksian kepada umat manusia akan Cinta Tuhan yang tiada berkesudahan.

Bruder Bernardus tutup usia pada tahun 1694. Dia dibeatifikasi oleh Paus Pius VI dan pestanya dirayakan pada setiap tanggal 1 September.

© Renungan Harian Katolik
Renungan Harian Katolik
Renungan Harian Katolik Renungan Harian Katolik, Renungan Katolik Hari ini, Renungan Harian Hari ini, Renungan Bacaan Injil Hari ini, Renungan Pagi Katolik, Bacaan Injil Hari ini, Bacaan Injil Katolik Hari ini, Bacaan Liturgi Katolik Hari ini, Bacaan Harian Katolik, Bacaan Liturgi Harian Katolik, Injil Hari ini.

Daftar Bacaan Liturgi dan Renungan Harian Katolik Bulan September 2021 ->> Klik Disini




Download di Play Store ->> KLIK DISINI