Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bacaan Injil dan Renungan Harian Katolik Kamis 24 Maret 2022

Renungan Harian Katolik Kamis 24 Maret 2022

PEKAN PRAPAKAH III (U); Sta. Katarina dr Swedia Bacaan I: Yer. 7:23-28; Mzm: 95:1-2.6-7.8-9; Bacaan Injil: Luk. 11:14-23

Renungan Harian Katolik Kamis 24 Maret 2022

Bacaan Injil: Luk. 11:14-23

"Siapa tidak bersama Aku, ia melawan Aku."

Sekali peristiwa, Yesus mengusir dari seseorang suatu setan yang membisukan. Ketika setan itu keluar, orang bisu itu dapat berkata-kata. Maka heranlah orang banyak. Tetapi ada di antara mereka yang berkata, “Ia mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, penghulu setan.” Ada pula yang meminta suatu tanda dari surga kepada Yesus untuk mencobai Dia. Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka lalu berkata, “Setiap Kerajaan yang terpecah-pecah pasti binasa dan setiap rumah tangga yang terpecah-pecah pasti runtuh. Jikalau Iblis itu terbagi-bagi dan melawan dirinya sendiri bagaimanakah kerajaannya dapat bertahan? Sebab kamu berkata, bahwa Aku mengusir setan dengan kuasa Beelzebul. Jadi jika Aku mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, dengan kuasa apakah pengikut-pengikutmu mengusirnya? Nah, merekalah yang akan menjadi hakimmu! Tetapi jika Aku mengusir setan dengan kuasa Allah, maka sesungguhnya Kerajaan Allah sudah datang kepadamu. Apabila seorang yang kuat dan bersenjata lengkap menjaga rumahnya sendiri, maka amanlah segala miliknya. Tetapi jika seorang yang lebih kuat daripadanya menyerang dan mengalahkannya, maka orang itu akan merampas perlengkapan senjata yang diandalkannya, dan akan membagi-bagi rampasannya. Siapa tidak bersama Aku, ia melawan Aku, dan siapa tidak mengumpulkan bersama Aku, ia mencerai-beraikan.”

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Kamis 24 Maret 2022

Di zaman modern ini banyak orang yang sulit untuk mendengarkan orang lain, khususnya mereka yang mempunyai 'kekuasaan', 'kemapanan'. Anak-anak remaja sering menjerit karena tidak pernah didengarkan oleh orangtua mereka. Kebanyakan orang tua tidak sabar mendengarkan seluruh isi 'curhat' anak, mereka cenderung untuk meng'cut' ketika si anak baru mulai mengeluarkan isi hatinya.

Banyak penguasa, pimpinan yang mempunyai kecenderungan seperti itu, memberikan telinga sebagian kecil untuk curahan hati rakyat dan bawahannya. Bagi kebanyakan orang tua, penguasa, pemimpin, hanya merekalah yang 'boleh berbicara' karena mereka lebih benar, lebih tahu dan lebih sibuk dari orang-orang yang datang padanya. Bagi mereka memberikan waktu untuk mendengarkan orang lain hanyalah membuang waktu mereka yang sangat berharga.

Hari ini Tuhan meminta kita untuk mendengarkan-Nya dan mengikuti semua perintah-Nya agar hidup kita berbahagia. Orang yang sulit mendengarkan orang lain yang kelihatan akan kesulitan untuk mendengarkan suara Tuhan yang tidak kelihatan. Apakah kita mau melatih diri untuk selalu mendengarkan sesama agar kita pun mempunyai kepekaan untuk mendengarkan Tuhan? (Mutiara Iman)