Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bacaan Injil dan Renungan Harian Katolik Kamis 3 Maret 2022

Renungan Harian Katolik Kamis 3 Maret 2022

HARI KAMIS SESUDAH RABU ABU (U); St. Marinus; St. Nikolo Bacaan I: Ul. 30:15-20; Mzm: 1:1-2.3.4.6; Bacaan Injil: Luk. 9:22-25

Renungan Harian Katolik Kamis 3 Maret 2022

Bacaan Injil: Luk. 9:22-25

"Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan menyelamatkannya."

Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga." Kata-Nya kepada mereka semua: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan menyelamatkannya. Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia membinasakan atau merugikan dirinya sendiri?

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Kamis 3 Maret 2022

Sebelum pesawat lepas landas biasanya beberapa pramugari cantik mendemonstrasikan berbagai hal yang penting bagi keselamatan jiwa semua penumpangnya. Tujuannya untuk membantu memudahkan para penumpang apabila ada hal-hal darurat yang terjadi selama penerbangan berlangsung. Selain itu, di selipan kursi penumpang juga masih dimuat panduan tertulis bagi keselamatan penerbangan yang harus dibaca oleh para penumpang.

Panduan sangat dibutuhkan dalam hidup ini. Ada yang dibuat secara tertulis, namun tidak sedikit pula yang berbentuk lisan. Jika dimanfaatkan secara tepat dan maksimal tentu akan membuahkan hasil yang mengagumkan.

Berbahagialah kita yang menjadi pengikut Kristus. Sebab, kita bukan hanya memiliki panduan hidup tertulis yang tertuang dalam Sepuluh Perintah Allah, tetapi kita juga memiliki contoh kehidupan Yesus yang konkret, yang dapat kita jadikan model bagi hidup kita masing-masing.

Tuhan Yesus, aku ingin menyelaraskan hidupku dengan menjadikan-Mu sebagai paradigma hidupku sendiri. Amin.